Setelah Pengumuman Mobilisasi Parsial, Seorang Tentara Cadangan Akui Buru-buru Tinggalkan Rusia

Oleh Kuatbaca - 23 September 2022 10:46

Beberapa jam setelah Presiden Rusia Vladimir Putin mengejutkan warga Moskow dengan perintah mobilisasi parsial, seorang sersan dalam daftar tentara cadangan buru-buru meninggalkan negaranya. Oleg menerima draft formulirnya di kotak surat. Isinya memerintahkan Oleg untuk pergi ke pusat rekrutmen lokal di Kazan, Ibu Kota Republik Tartarstan.


Pria berusia 29 tahun itu mengaku punya firasat akan menjadi yang pertama dalam barisan (tentara cadangan) jika mobilisasi parsial diumumkan. Tetapi dia berharap tidak ada paksaan untuk terjun berperang di Ukraina.


"Hati saya tenggelam ketika saya mendapat panggilan itu," katanya, seperti dikutip The Guardian.


"Tapi saya tahu, tidak punya waktu untuk berputus asa," ucapnya.


Dengan cepat Oleg mengemasi semua barang-barangnya dan memesan tiket sekali jalan ke Orenburg, sebuah kota Rusia selatan yang dekat dengan perbatasan dengan Kazakhstan.


"Saya akan mengemudi melintasi perbatasan malam ini," katanya dalam wawancara telepon pada Kamis dari bandara di Orenburg.


“Saya tidak tahu kapan saya akan menginjakkan kaki di Rusia lagi,” tambahnya.


Ini mengacu pada hukuman penjara yang dihadapi pria Rusia karena menghindari wajib militer.


Istrinya akan melahirkan seminggu lagi


Oleg mengatakan dia akan meninggalkan istrinya, yang akan melahirkan minggu depan.


“Saya akan merindukan hari terpenting dalam hidup saya. Tapi saya tidak akan membiarkan Putin mengubah saya menjadi seorang pembunuh dalam perang yang tidak saya inginkan.”


Pilihan melarikan diri sangat terbatas


Lebih jauh, The Guardian berbicara dengan lebih dari selusin pria dan wanita yang telah meninggalkan Rusia sejak Putin mengumumkan mobilisasi parsial, atau yang berencana untuk melakukannya dalam beberapa hari ke depan.


The Guardian melaporkan, mereka yang meninggalkan Rusia mengaku memiliki pilihan terbatas. Awal pekan ini, empat dari lima negara Uni Eropa (UE) yang berbatasan dengan Rusia mengumumkan bahwa mereka tidak akan lagi mengizinkan orang Rusia masuk dengan visa turis.


Penerbangan langsung dari Moskow ke Istanbul, Yerevan, Tashkent dan Baku, ibu kota negara yang mengizinkan masuknya orang Rusia tanpa visa, terjual habis untuk minggu depan.


Sementara itu, penerbangan satu arah termurah dari Moskow ke Dubai berharga sekitar 370.000 rubel (£ 5.000 ) – biaya yang terlalu mahal untuk sebagian besar. Dan begitu banyak, orang seperti Oleg, dipaksa untuk memutar otak dan berkendara ke beberapa dari sedikit perbatasan darat yang masih terbuka untuk Rusia.


Petugas medis pilih tinggalkan Rusia


The Guardian juga berbicara dengan sejumlah wanita, sebagian besar petugas medis.

Sebagian dari mereka juga memutuskan untuk meninggalkan negara itu setelah laporan mulai mengalir bahwa Rusia memanggil profesional kesehatan ke garis depan.


“Saya tahu petugas medis seharusnya merawat orang, itu tugas kita,” kata Tatayana, dokter dari Irkutsk, yang membeli tiket pesawat ke Baku untuk minggu depan.


“Tapi saya percaya semakin cepat perang yang mengerikan ini berhenti, semakin sedikit orang yang akan mati.”


Mobilisasi juga tampaknya telah menakuti beberapa orang yang menjadi sandaran rezim untuk mempertahankan upaya perangnya.


“Bagi saya, mobilisasi adalah garis merah,” kata Ilya (29, seorang pejabat tingkat menengah yang bekerja untuk pemerintah Moskow.


"Besok saya akan berada di Kazakhstan."


Seorang pria, putra seorang oligarki yang didukung barat yang akan kembali ke Rusia setelah studinya di luar negeri untuk bekerja untuk bisnis keluarganya, mengatakan bahwa dia tidak lagi berencana untuk melakukannya.


"Yah, satu hal yang jelas," katanya, dalam wawancara singkat melalui pesan teks.


“Saya tidak akan kembali ke Rusia dalam waktu dekat.”




Sumber: https://www.tribunnews.com/internasional/2022/09/23/setelah-pengumuman-mobilisasi-parsial-seorang-tentara-cadangan-akui-buru-buru-tinggalkan-rusia?page=all


Tag :

Rusiatentara