Polisi Periksa Manajemen Hotel di Pasar Minggu Terkait Kasus Prostitusi Anak

Oleh Kuatbaca - 24 September 2022 03:52


JAKARTA - Polisi menyebutkan, praktik prostitusi anak yang dilakukan lima muncikari berinisial MH, AM, MRS, RD dan RR, diketahui oleh manajemen hotel.


Hotel tersebut berlokasi di Jalan Jaha, Kelurahan Cilandak Timur, Kecamatan Pasar Minggu, Jakarta Selatan.


"Dari pihak hotel mengetahui adanya kejadian ini (praktik prostitusi anak di bawah umur)," ujar Wakil Kepala Kepolisian Resor Metro Jakarta Selatan, AKBP Harun, Jumat (23/9/2022).


Penyidik Polres Metro Jakarta Selatan telah memanggil manajemen hotel untuk diperiksa. Polisi tengah mengembangkan soal dugaan keterlibatan manajemen hotel dalam praktik prostitusi anak.


"Ya pihak hotel sudah dimintai keterangan dan kejadian-kejadian tersebut nantinya kita akan kembangkan ke arah sana kita juga bersama KPAI," ucap Harun.


Sebelumnya, polisi menangkap lima muncikari di hotel tersebut pada Kamis (22/9/2022) dini hari. Para pelaku diduga memperdagangkan anak-anak perempuan melalui aplikasi MiChat.


"Mereka melaksanakan kegiatan prostitusi online di salah satu hotel tersebut dengan cara melalui aplikasi MiChat," ujar Harun.


Penangkapan kelima muncikari ini berawal dari adanya informasi dari masyarakat. Menurut Harun, saat itu polisi menyelidiki informasi soal kasus tersebut ke lokasi.


"Dari hasil penelusuran didapati lima orang tersangka, empat dewasa dan satu di bawah umur. Kemudian ada enam korban di situ. Lima anak di bawah umur dan satunya sudah dewasa," kata Harun.


Harun mengatakan, para pelaku telah menjalankan kejahatan itu sekitar dua bulan. Selama ini, pelaku kerap menyewa hotel di Jalan Jaha, Cilandak Timur, Pasar Minggu.


"Barang bukti kami dapat dari pengungkapan ini dapatkan yaitu 13 handphone, tiga kotak alat kontrasepsi, enam kunci kamar, tiga bra dan empat celana dalam," kata Haru.


Akibat perbuatan para pelaku dijerat Pasal 45 ayat 1 juncto Pasal 27 ayat 1 Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2016 tentang ITE.


Para pelaku juga dijerat Pasal 76 huruf i juncto Pasal 88 Undang-Undang Nomor 35 tahun 2014 tentang Perlindungan Anak.


Selain itu, para pelaku juga dijerat Pasal 2 ayat 1 Undang-Undang Nomor 21 Tahun 2007 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Perdagangan Orang.


"Juga kita lapis dengan KUHP yaitu pasal 296 KUHP dan juga 506 KUHP. Dari beberapa pasal tersebut ancaman hukumannya maksimal 15 tahun penjara," kata Harun.




Sumber: https://megapolitan.kompas.com/read/2022/09/23/19413941/polisi-periksa-manajemen-hotel-di-pasar-minggu-terkait-kasus-prostitusi?page=all


Tag :

prostitusipasar minggu