top ads
Home / Kriminal / Penangkapan TNI Palsu Berpangkat Letkol yang Menipu di Depok

Kriminal

  • 9

Penangkapan TNI Palsu Berpangkat Letkol yang Menipu di Depok

Penangkapan TNI Palsu Berpangkat Letkol yang Menipu di Depok
  • September 16, 2023

Kuatbaca - Dalam berita terbaru dari Depok, seorang individu yang mengaku sebagai anggota TNI dengan pangkat letkol telah ditangkap karena menipu. Individu ini, yang dikenal dengan nama Rahman Nudin, dilaporkan telah berhasil mengecoh banyak orang dengan mengenakan atribut lengkap TNI AD, menciptakan ilusi bahwa ia adalah anggota resmi dari TNI.


Rahman bukan hanya pandai memerankan sebagai TNI, tetapi ia juga dilengkapi dengan barang-barang yang membuatnya tampak lebih otentik. Pada saat penangkapannya, pihak berwenang menemukan sebuah pistol korek dan sebuah sangkur yang dia bawa. Penangkapannya dilakukan oleh intel Kodim 0508 Depok dan setelah itu, ia segera diserahkan kepada Polres Metro Depok untuk proses hukum lebih lanjut.


1. Kronologi Kejadian


Kasus penipuan yang melibatkan Rahman terbongkar ketika mantan Camat Pancoran Mas, Saiful Hidayat, melaporkan kejadian yang dialaminya. Saiful merasa telah ditipu oleh Rahman. Sang korban telah memberikan uang sebesar Rp 38 juta kepada Rahman dengan harapan bahwa anaknya, yang saat itu bertugas sebagai panitera di Nusa Tenggara Timur (NTT), akan dipindahtugaskan ke Jakarta. Namun, setelah menunggu beberapa waktu, tidak ada tindakan yang diambil dan Saiful pun menyadari bahwa ia telah menjadi korban penipuan.


Setelah menerima laporan dari Saiful, proses pencarian terhadap Rahman segera dimulai. Alhasil, dengan cepat, pihak berwenang berhasil menangkap Rahman saat ia sedang mengenakan pakaian TNI AD lengkap.


Kasus seperti ini menunjukkan betapa pentingnya untuk selalu waspada terhadap individu atau pihak yang mengaku sebagai anggota resmi dari institusi pemerintah atau militer. Selalu ada risiko ketika berhadapan dengan orang yang mengaku sebagai sesuatu yang mereka bukan, terutama ketika ada transaksi uang yang terlibat.


Penangkapan Rahman Nudin menjadi peringatan bagi masyarakat untuk selalu berhati-hati dan melakukan verifikasi sebelum mempercayai seseorang yang mengaku memiliki kekuasaan atau posisi tertentu. Hal ini juga menjadi contoh bahwa penipuan dapat terjadi di mana saja dan oleh siapa saja, bahkan oleh orang yang tampak meyakinkan.


Diharapkan, kasus ini menjadi pelajaran bagi masyarakat agar lebih berhati-hati dan selalu memastikan kebenaran informasi sebelum melakukan tindakan apapun. Proses hukum terhadap Rahman saat ini sedang berlangsung dan diharapkan dapat memberikan keadilan bagi korban serta mencegah terulangnya kejadian serupa di masa depan.

side ads
side ads