top ads
Home / Kriminal / Kasus Pembunuhan Sadis di TTU: Dua Tersangka Berhadapan dengan Hukuman Berat

Kriminal

  • 7

Kasus Pembunuhan Sadis di TTU: Dua Tersangka Berhadapan dengan Hukuman Berat

Kasus Pembunuhan Sadis di TTU: Dua Tersangka Berhadapan dengan Hukuman Berat
  • September 20, 2023

KuatBaca.com - Di Timor Tengah Utara (TTU), Nusa Tenggara Timur, sebuah insiden pembunuhan sadis menggemparkan warga Desa Sone, Kecamatan Insana Tengah. Kejadian tersebut melibatkan sebuah keluarga dan tetangganya, dimana seorang pria dituduh mengajak tetangganya untuk membunuh istrinya.


Maria Imakulata Nabu, korban dalam tragedi ini, ditemukan tewas dengan luka yang mengindikasikan pembunuhan yang direncanakan. Penyidik Reserse dan Kriminal Kepolisian Resor TTU telah menetapkan Hubertus Kusi dan Laurensius Lalus sebagai tersangka utama dalam kasus ini. Keduanya saat ini mendekam di balik jeruji besi di Markas Polres TTU.


1. Dugaan Orang Ketiga


AKBP Mohammad Mukhson, Kepala Kepolisian Resor TTU, dalam konferensi pers yang diadakan, menjelaskan bahwa kasus ini sangat kompleks dengan banyaknya motif yang melatarbelakangi kejadian tersebut. Salah satunya adalah adanya dugaan Hubertus Kusi memiliki hubungan dengan wanita lain, yang menjadi salah satu pemicu konflik dalam rumah tangga mereka.


Tak hanya itu, motif lain yang terungkap adalah dendam politik. Korban, Maria, diketahui tidak memberikan dukungannya kepada Laurensius Lalus saat pemilihan anggota Badan Permusyawaratan Desa. Laurensius, dengan dorongan dendam dan iming-iming uang sebesar Rp 2,5 juta dari Hubertus, akhirnya terlibat langsung dalam perencanaan dan eksekusi pembunuhan tersebut.


Mukhson menjelaskan, "Dengan berbagai alat bukti yang telah dikumpulkan, para tersangka dijerat dengan berbagai pasal yang memiliki ancaman hukuman sangat berat, termasuk hukuman mati atau penjara seumur hidup."


2. Kemungkinan Keterlibatan Pihak Lain


Namun, penanganan kasus ini masih terus berlanjut. Pihak kepolisian tidak menutup kemungkinan adanya keterlibatan pihak lain dalam insiden tersebut.


"Kami akan terus mendalami kasus ini, memeriksa saksi-saksi, dan memastikan setiap individu yang terlibat akan bertanggung jawab atas perbuatannya," tegas Mukhson.


Dalam perkembangan selanjutnya, Hubertus Kusi, yang ditangkap di Tanah Merah, Kabupaten Kupang, diberitakan telah melakukan perbuatan tersebut pada Juli 2023 bersama Laurensius Leu, tetangganya. Kejadian tersebut kini menjadi sorotan masyarakat, mengingat kompleksitas dan kebrutalan dari kasus pembunuhan ini.


Sebagai masyarakat, kita diingatkan kembali betapa pentingnya menjaga keharmonisan dalam rumah tangga dan komunikasi yang baik dengan lingkungan sekitar. Kasus ini menjadi bukti betapa kehidupan yang tampak harmonis bisa berakhir tragis karena adanya ketidakpuasan dan dendam yang terpendam. Semoga keluarga korban diberikan kekuatan dan ketabahan, dan keadilan segera ditegakkan bagi para pelaku. (*)



side ads
side ads