Kapolda Metro Jaya Ingatkan Massa Unjuk Rasa Tak Bentrok: Jangan Ada Pelanggaran Hukum

Oleh Kuatbaca - 24 September 2022 02:58

Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Fadil Imran meminta para pendemo kenaikan Bahan Bakar Minya (BBM) untuk tidak terlibat tindakan yang melawan hukum.


Para pendemo boleh menyampaikan aspirasinya, hanya saja tidak diperkenankan melakukan tindakan yang berujung bentrok dan gesekan.


"Ini kan negara Demokrasi (unjuk rasa) itu diatur, bukan membatasi, bukan melarang."


"Kita ikut ketentuan saja, ada pemberitahuan, ada batas waktu, ada korlap, nah kewajiban kita untuk memfasilitasi dan memberikan pelayanan dalam unjuk rasa."


"Yang penting jangan melakukan pelanggaran hukum, kalau ada pelanggaran hukum pasti kita akan melakukan langkah-langkah penegakkan hukum yang terukur dan humanis," kata Fadil dalam keterangan yang disiarkan Kompas Tv, Jumat (23/9/2022).


Sebagaimana dijelaskan Fadil, aparat penegak hukum yang ikut mengamankan unjuk rasa itu dinamai pasukan Basmallah dan Asmaul Husna.


"Polisi Basmallah itu Bismillahirrahmanirrahim, di dalamnya ada nama-nama Allah, Arrahman Arrahhim, yakni pengasih dan penyayang."


"Dalam konteks (pengamanan unjuk rasa itu) Pasukan Basmallah dan Pasukan Asmaul Husna itu dikumandangkan supaya suasananya menjadi tenang, suasananya menjadi adem, bahwa polisi mengawal, melayani para pengunjuk rasa ini dengan kasih sayang, kita tidak berharap adanya bentrokan dan gesekan," lanjut Fadil.


"(Pasukan) ini sudah lama, cuman kita optimalkan kembali."


"(Dengan mengedepankan) etika, moral, adab selalu kita jaga," jelas Fadil.


Sebagaimana diketahui, hari ini Jumat (23/9/2022) aksi demonstrasi digelar di sekitar Istana Negara, Jakarta Pusat.


Fadil memastikan aksi demonstrasi yang akan berlangsung hari ini akan aman dan tertib.


"Ya, tertib," ujar Fadil, di Balai Pertemuan Metro Jaya, Jakarta Selatan, Kamis (22/9/2022) dikutip dari WartaKotaLive.com.


Aksi tersebut bertajuk "AKBAR 2, AKSI BELA RAKYAT 2, Aksi 2309".


Selain unjuk rasa penolakan kenaikan harga BBM, demo tersebut juga akan menuntut pemerintah menurunkan harga-harga dan tegakkan supremasi hukum.



3.800 Personel Dikerahkan


Mengutip Tribunnews.com, Kapolres Metro Jakarta Pusat, Kombes Komarudin mengatakan pihaknya telah mengerahkan 3.800 personel untuk mengamankan jalannya aksi tersebut.


Termasuk aksi bela rakyat tolak kenaikan harga BBM di kawasan Patung Kuda Arjuna Wiwaha, Gambir, Jakarta Pusat.


Jumlah personel tersebut merupakan gabungan dari aparat TNI dan Polri untuk seluruh wilayah Jakarta Pusat.


“Hari ini ada beberapa unras di wilayah Jakpus. Terkait BBM hanya ada di Patung Kuda dari GNPR. Personel yang disiapkan gabungan TNI Polri sebanyak 3.800 untuk seluruh wilayah Jakpus,” kata Komarudin.


Adapun rekayasa lalu lintas dilakukan di Jalan Medan Merdaka Barat dan Medan Merdeka Utara.


Akses kawasan Jalan Medan Merdeka Barat yang mengarah ke Istana Negara dan sebaliknya, pun di tutup.


Akses Jalan Medan Merdeka Barat tepat di depan Gedung Sapta Pesona, Gambir ditutup dengan tiga lapis beton, serta pagar kawat berduri.


Sejumlah kendaraan taktis juga disediakan untuk antisipasi bila terjadi kericuhan.


“Merdeka Barat dan Utara akan di alihkan. (Untuk massa aksi) Silakan sampaikan aspirasi dengan tertib dan patuhi aturan UU yang berlaku,” kata Komarudin.




Sumber: https://www.tribunnews.com/nasional/2022/09/23/kapolda-metro-jaya-ingatkan-massa-unjuk-rasa-tak-bentrok-jangan-ada-pelanggaran-hukum?page=all


Tag :

kenaikan bbmmassa demo