Kurs Rupiah Hari Ini Masih Tembus Rp 15.000, BI Ungkap Penyebabnya

Oleh Kuatbaca - 24 September 2022 03:58

JAKARTA - Bank Indonesia (BI) membeberkan penyebab pelemahan kurs rupiah sepekan terakhir, Kurs rupiah hari ini sudah berada di atas Rp 15.000 per dollar Amerika Serikat (AS).


Mengutip data Bloomberg, pergerakan kurs rupiah hari ini dibuka menguat di level Rp 15.013 per dollar AS dibandingkan level penutupan sebelumnya Rp 15.023 per dollar AS.


Namun, pergerakan positif nilai tukar rupiah hari ini tidak bertahan lama. Beberapa saat kemudian, kurs rupiah terus melemah hingga ditutup di level Rp 15.037 per dollar AS atau melemah 0,10 persen.


Kepala Departemen Pengelolaan Moneter BI Edi Susianto mengatakan, pasca Federal Open Market Committee (FOMC) bank sentral AS (The Fed) menaikkan suku bunga acuannya sebesar 75 basis poin (bps) pada 22 September lalu, memberikan sinyal stance The Fed tetap hawkish ke depannya.


Hal ini menyebabkan hampir semua mata uang di negara-negara Asia termasuk kurs rupiah Indonesia secara umum masih terus mengalami pelemahan.


Namun, nilai tukar rupiah setelah BI mengumumkan kenaikan suku bunga acuan sebesar 50 bps, sempat mengalami sedikit kenaikan meski tetap ditutup melemah 26 poin atau 0,17 persen ke Rp 15.023 per dollar AS.


"Kemarin kurs rupiah melemahnya termasuk paling rendah, karena pasca pengumuman BI rate kurs rupiah sempat mengalami penguatan," ujar Edi dalam keterangannya, Jumat (23/9/2022).


Dia melanjutkan, pergerakan kurs rupiah hari ini yang bertahan melemah disebabkan oleh dirilisnya data Consumer Confidence atau Kepercayaan Konsumen di United Kingdom yang mencatatkan level terendah baru yakni minus 49.


Adapun level terendah baru Kepercayaan Konsumen di United Kingdom ini turun lebih jauh dibandingkan perkiraan dari hasil survey yakni minus 42 lantaran terjadi krisis biaya hidup.


Penurunan Kepercayaan Konsumen di United Kingdom semakin membangun kekhawatiran negara-negara akan terjadinya krisis ekonomi global.


"Hal tersebut yang menyebabkan banyak mata uang khususnya di emerging market (negara berkembang) yang mengalami pelemahan," ungkapnya.


Kendati demikian, BI tidak hanya berpangku tangan melihat salah satu faktor pelemahan kurs rupiah ini.


Dia mengatakan, BI akan selalu mengawal pasar valuta asing melalui triple intervention, yaitu melalui transaksi spot, Domestic Non Deliverable Forward (DNDF), dan pembelian atau penjualan Surat Berharga Negara (SBN) di pasar sekunder.


"Tentu kami mengawal di pasar melalui triple intervention, untuk smoothing agar tidak terjadi pelemahan (kurs rupiah) yang berlebihan dan mekanisme pasar tetap terjaga," tuturnya.


Selain itu, BI juga akan melanjutkan penjualan atau pembelian SBN di pasar sekunder (operation twist) untuk memperkuat stabilisasi kurs rupiah dengan meningkatkan daya tarik imbal hasil SBN bagi masuknya investasi portofolio asing melalui kenaikan imbal hasil SBN tenor jangka pendek sejalan dengan kenaikan suku bunga acuan BI dan kenaikan struktur yield SBN jangka panjang yang lebih rendah, dengan pertimbangan tekanan inflasi lebih bersifat jangka pendek dan akan menurun kembali ke sasarannya dalam jangka menengah panjang.




Sumber: https://money.kompas.com/read/2022/09/23/193800726/kurs-rupiah-hari-ini-masih-tembus-rp-15.000-bi-ungkap-penyebabnya?page=all


Tag :

rupiah