Cara Mencegah Penyakit Bulai Tanaman Cabai

Oleh Kuatbaca - 23 September 2022 20:10

JAKARTA - Budidaya cabai tidak lepas dari ancaman serangan hama dan penyakit. Salah satu penyakit tanaman cabai adalah penyakit bulai atau virus kuning.


Dikutip dari laman Cybex Kementerian Pertanian RI, Jumat (23/9/2022), penyakit bulai membuat batang dan daun cabai menguning. Penyebab penyakit bulai tanaman cabai adalah virus gemini, yang bisa dibawa dari benih atau biji dan ditularkan oleh kutu.


Penyakit yang disebabkan virus tidak akan mempan dengan penyemprotan racun-racun kimia. Pengendalian harus dilakukan semenjak dini, dengan memilih benih unggul dan tahan serangan virus.


Selain itu, bisa juga dengan membasmi hama yang menjadi vektornya, seperti kutu.

Untuk menaikkan daya tahan tanaman cabe terhadap serangan virus kuning, bisa dengan mengintensifkan pemupukan, misalnya penggunaan pupuk organik cair yang mengandung zat hara makro dan mikro lengkap. Tujuannya agar tanaman cabe tumbuh subur sehingga lebih tahan terhadap patogen.


Penyakit bulai sebenarnya penyakit internal tanaman yang gejalanya bisa tampak dari luar. Penyakit bulai cabai terjadi akibat infeksi virus gemini pada jaringan tanaman.


Penyakit ini akan menyebar dan merusak klorofil tanaman dan akibatnya daun tanaman kehilangan warna hijaunya. Pada tanaman cabe, penyakit bulai sering terjadi pada musim kemarau di mana populasi serangga vektor virus meningkat.


Kemampuan fotosintesis tanaman yang terserang bulai akan menurun. Hal ini akan berdampak pada menurunnya produktivitas tanaman cabe dimana jumlah buah akan menurun dan banyak bunga dan buah yang rontok.


Tanaman cabai rawit Gejala penyakit bulai tanaman cabai

Gejala penyakit bulai antara lain warna daun yang semula hijau lalu muncul bercak kuning. Bercak tersebut terus menyebar ke daun–daun muda sehingga warna kuning akhirnya mendominasi daun tanaman.

Ini artinya zat hijau daun (klorofil) tanaman banyak yang rusak.


Cara mencegah penyakit bulai tanaman cabai

Langkah awal yang tepat adalah dengan melakukan tindakan pencegahan karena mencegah lebih baik daripada mengobati.


Adapun cara mencegah penyakit bulai pada tanaman cabe adalah sebagai berikut.


1. Menanam varietas cabe yang tahan virus gemini

Artinya tanaman ini memiliki ketahanan secara genetik terhadap serangan virus gemini, sehingga tanaman tidak mudah terjangkit penyakit bulai. Tanaman seperti ini diperoleh dari hasil persilangan berkali-kali hingga didapat bibit unggul.


2. Menggunakan pupuk dasar yang kompleks dan seimbang

Perlu diperhatikan pula bahwa penggunaan pupuk nitrogen yang berlebihan memang akan melemahkan daya tahan tanaman terhadap infeksi virus gemini. Hal ini bisa terlihat jelas pada tanaman cabe dan jagung.


3. Mengendalikan serangga vektornya

Caranya dengan menyemprotkan insektisida berbahan aktif abamektin atau dimetoat secara berkala. Penyemprotan sebaiknya dilakukan pada sore hari saat hama thrips dan aphids muncul ke permukaan.


4. Menerapkan cara menanam cabe dengan sistem plastik mulsa

Plastik mulsa akan memantulkan cahaya matahari dan menakuti aphids serta thrips di siang hari.


5. Melakukan rotasi tanam

Rotasi tanam atau pergiliran tanam penting dilakukan untuk membatasi siklus hidup virus gemini.


6. Menyemprotkan antivirus tanaman

Gunakan antivirus tanaman berbahan hidroksibenzoat di awal tanam, guna meningkatkan daya tahan tanaman terhadap serangan virus.





Sumber: https://agri.kompas.com/read/2022/09/23/164700984/cara-mencegah-penyakit-bulai-tanaman-cabai?page=all


Tag :

Informasi