top ads
Home / Internasional / Fenomena Baru: Migrasi dari Kota ke Pedesaan di Jerman

Internasional

  • 12

Fenomena Baru: Migrasi dari Kota ke Pedesaan di Jerman

Fenomena Baru: Migrasi dari Kota ke Pedesaan di Jerman
  • September 16, 2023

Kuatbaca - Selama beberapa dekade, gambaran daerah pedesaan di banyak negara Eropa, termasuk Jerman, dipandang kurang menarik. Daerah pedesaan kerap diasosiasikan dengan ketiadaan aktivitas, kekurangan fasilitas dasar, dan dominasi oleh populasi lansia. Namun, tren terbaru menunjukkan adanya perubahan signifikan dalam pola migrasi penduduk.


Situasi lama menggambarkan desa-desa yang kehilangan daya tariknya, terutama bagi generasi muda. Dari data Eurostat, antara tahun 2015-2020, sebagian besar wilayah pedesaan di Uni Eropa mengalami penurunan populasi. Hasilnya, kota-kota besar menjadi lebih padat dan mahal, sementara di pedesaan, ketiadaan kesempatan kerja dan perasaan terisolasi meningkat.


1. Gejala Perubahan


Namun, Jerman menunjukkan gejala perubahan. Pasca reunifikasi pada tahun 1990, terjadi migrasi massal ke kota-kota besar. Namun, statistik dari tahun 2008 hingga 2021 menunjukkan adanya inversi tren ini. Sejak 2017, semakin banyak keluarga muda dan profesional berusia 25-29 tahun yang memilih untuk pindah ke pedesaan.


Studi dari Berlin Institute for Population and Development mencatat kenaikan signifikan dalam minat masyarakat terhadap daerah pedesaan. Salah satu alasannya adalah biaya hidup yang lebih rendah, kedekatan dengan alam, dan polusi yang lebih sedikit. Pandemi COVID-19 juga memberikan dampak pada tren ini, dengan kemudahan bekerja dari rumah memungkinkan lebih banyak orang memilih tinggal di daerah dengan udara lebih bersih dan lingkungan yang tenang.


Namun, memutuskan pindah ke pedesaan bukan tanpa tantangan. Banyak pendatang baru menemui perbedaan budaya, di mana interaksi sosial di desa jauh lebih intens dibandingkan di kota besar yang anonim. Namun, banyak yang menganggap perubahan ini sebagai sebuah pengalaman yang menyegarkan.


Meskipun tren positif ini, perubahan demografi di pedesaan masih menjadi tantangan. Walaupun ada peningkatan migrasi ke pedesaan, banyak daerah yang masih mengalami penurunan jumlah penduduk secara keseluruhan. Oleh karena itu, infrastruktur yang sesuai dengan kebutuhan generasi lansia tetap menjadi prioritas, sambil mempertimbangkan kebutuhan keluarga muda yang baru pindah.


Satu hal yang pasti, perubahan ini menunjukkan bahwa daerah pedesaan di Jerman masih memiliki daya tarik dan potensi. Dengan strategi dan perencanaan yang tepat, daerah-daerah ini dapat bertransformasi menjadi tempat tinggal yang ideal bagi berbagai generasi penduduk.

side ads
side ads